Kumpulan Tulisan D.N Aidit by : http://www.marxists.org/indonesia/index.htm

Ayo Bersama-sama Bung Karno Kita Bina Kebudayaan yang Berkepribadian Nasional!

D.N. Aidit (1964)


Sumber: Tentang Sastra dan Seni, Yayasan Pembaruan, Jakarta, 1964. Scan PDF Brosur

Diedit dan dimuat oleh Ted Sprague (5 April, 2013)


PENGANTAR PENERBIT

Dari tanggal 27 Agustus sampai dengan 2 September 1964 CC PKI telah menyelenggarakan Konferensi Nasional Sastra dan Seni di Jakarta yang dikunjungi oleh para sastrawan dan seniman revolusioner dari segenap penjuru tanah air. Konferensi ini, Konfernas Sastra dan Seni Revolusioner (KSSR), adalah konfernas sastra dan seni yang pertama yang diselenggarakan oleh PKI.

Sebelum KSSR PKI sudah bekerja di bidang sastra dan seni, dasar-dasar untuk pekerjaan itu telah diletakkan. Meskipun demikian mengingat masih banyaknya tugas-tugas yang harus dikerjakan dalam rangka menegakkan dan mengembangkan “prinsip berkepribadian dalam kebudayaan”, maka KSSR ini diadakan.

Banyak bahan berguna telah disampaikan kepada Konfernas, baik oleh para pemimpin PKI maupun oleh para peserta KSSR. Kali ini kami terbitkan tiga bahan pokok yang diucapkan oleh Ketua CC PKI, D.N. Aidit, yaitu referat yang berjudulDengan sastra dan seni yang berkepribadian nasional mengabdi buruh, tani dan prajurit dan Kibarkan tinggi-tinggi panji pertempuran di bidang sastra dan seni revolusioner! serta Ayo bersama-sama Bung Karno kita bina kebudayaan yang berkepribadian nasional! sebagai lampiran.

Semoga usaha ini dapat membantu pelaksanaan keputusan-keputusan KSSR.

Jakarta, Desember 1964

Penerbit

 

———————————

P. J. M. Presiden, Bung Karno yang tercinta.

Para Wakil Perdana Menteri dan para Menteri yang mulia.

Para tamu yang terhormat.

Para Saudara dan Kawan-kawan.

Pertama-tama perkenankanlah saya atas nama Comite Central PKI menyampaikan rasa terima kasih kepada para hadirin atas kesediaan dan kesudian untuk bersama-sama Bung Karno yang kita cintai menghadiri Malam Resepsi Pembukaan Konfernas Sastra dan Seni Revolusioner (KSSR) sekarang ini.

Terutama kepada Bung Karno saya menyatakan terima kasih dan penghargaan yang tulus atas kesediaan dan kesudian beliau berada di tengah-tengah kita bersama malam ini. Kenyataan ini sekali lagi menunjukkan, bahwa seperti yang pernah dinyatakan sendiri oleh Bung Karno di depan resepsi Kongres Nasional ke-VI PKI, bahwa PKI adalah yo sanak yo kadangnya Bung Karno yen mati Bung Karno melu kelangan. Peristiwa malam ini sekaligus membuktikan, bahwa tidak hanya di bidang politik dan ekonomi serta di bidang-bidang lainnya, tetapi juga di bidang kebudayaan, khususnya sastra dan seni, PKI merupakan sanak dan kadangnya Bung Karno.

Betapa tidak para Saudara dan Kawan-kawan. PKI mendukung dan melaksanakan dengan konsekuen penegasan Bung Karno dalam “Lahirnya Pancasila” yang menolak kosmopolitanisme di satu pihak serta menolak sovinisme dan nasionalisme yang sempit di pihak lain. PKI mendukung dan melaksanakan dengan sepenuh hati ide Bung Karno yang menekankan agar seni menjadi duta masa dan duta massa, seperti yang beliau amanatkan dalam resepsi Kongres Nasional Pertama LEKRA di Solo tahun 1959. PKI mendukung dan melaksanakan dengan sungguh-sungguh seruan Bung Karno dalam Manipol agar imperialisme kebudayaan diganyang dan agar kebudayaan nasional dilindungi dan dikembangkan. PKI mendukung dan melaksanakan dengan tak kenal lelah seruan Bung Karno agar melawan musikngak-ngik-ngok, tarian rock ‘n rolltwist, rambut sasak dan gondrol (beatles) yang berkali-kali beliau kemukakan dalam berbagai rapat belakangan ini. Dan PKI mendukung dan memperjuangkan realisasi yang konsekuen ide Bung Karno tentang prinsip “berkepribadian dalam kebudayaan” seperti yang beliau tegaskan dalam amanat TAVIP baru-baru ini.

KSSR yang dibuka dengan resepsi di Istana Negara malam ini dan akan berlangsung sampai dengan tanggal 2 September yang akan datang justru dimaksudkan oleh PKI sebagai langkah konkret dalam merealisasi ide Bung Karno seperti yang beliau tegaskan dalam pidato TAVIP tersebut.

KSSR ini baru pertama kalinya diselenggarakan oleh PKI. Tetapi dengan ini tidak berarti bahwa PKI baru mau meletakkan dasar-dasar bagi pekerjaan di bidang sastra dan seni. Dengan berdirinya LEKRA 14 tahun yang lalu mulailah dengan sadar PKI mengibarkan tinggi-tinggi panji-panji “seni untuk rakyat” atau “seni untuk revolusi” seperti yang juga menjadi gagasan Bung Karno. Dan sejak itu ofensif kebudayaan rakyat dilancarkan dengan lebih terpimpin, sehingga makin hari makin besar jumlah kubu pertahanan kebudayaan musuh yang diserbu dan ada yang sudah dapat dihancurkan. Dan kaum reaksioner terpaksa harus jatuh-bangun dalam mempertahankan diri dari serbuan-serbuan itu. Apapun bendera yang mereka kibarkan di atas kubu pertahanan mereka, rakyat selalu berhasil memaksa menurunkannya. Humanisme universal, kosmopolitanisme, nihilisme nasional, propinsialisme, separatisme, rasialisme, dan entah apa lagi, semua diganyang dan ada yang sudah dikalahkan. Dan benderanya yang muncul akhir-akhir ini yang bernama “Manikebu” tidak sampai seumur jagung sudah digulung oleh rakyat bersama Bung Karno.

Di tengah-tengah perjuangan rakyat Indonesia melaksanakan Dwikora di bawah pimpinan Bung Karno guna membubarkan “Malaysia” proyek imperialis Inggris yang disokong sepenuhnya oleh imperialis Amerika Serikat, mereka jayakan “Manikebu”. Mereka katakan sejelek-jelek manusia, tentunya termasuk Tengku Abdurachman dan Lyndon Johnson, masih bersinar “cahaya Ilahi” di dalam dirinya, masih ada segi-segi baik pada diri mereka. Dan karenanya, menurut kaum Manikebuis, imperialis dan boneka-bonekanya jangan dimusuhi. Begitulah cara-cara mereka mengebiri Manipol agar rakyat tidak mengenal dan tidak mengganyang musuh-musuhnya.

Tetapi, mereka gigit jari. Rakyat Indonesia yang telah dibajakan oleh pengalaman perjuangan revolusioner terutama oleh api Revolusi Agustus 1945, tidak setolol dan senaif yang mereka kira.

Kini seiring dengan menanjaknya semangat anti-imperialisme di kalangan rakyat, makin meningkat pulalah ofensif rakyat terhadap kebudayaan imperialis. Film-film AS sudah lebih dari tiga bulan diboikot secara total, dan berkat desakan rakyat yang makin santer, akhirnya AMPAI pun dihentikan kegiatannya. Kini rakyat berjuang terus supaya oknum-oknum yang main mata dengan AMPAI diritul, supaya Dewan Film Indonesia juga diritul dan di-Nasakom-kan pimpinan dan komposisi keanggotaannya, serta importir-importir Amerika Serikat yang berkedok “Indonesia” dibubarkan.

Mengapa kaum Komunis menyambut prinsip “berkepribadian dalam kebudayaan” dengan gairah? Karena belajar dari pengalaman perjuangan kita selama ini, hanya dengan kebudayaan yang berkepribadianlah kita tidak hanya dapat bertahan tetapi juga mampu berlawan dan mengalahkan serangan kebudayaan imperialis. Kita tidak mungkin merampungkan tugas-tugas revolusi Indonesia tahap pertama dan lebih-lebih lagi tahap kedua, tanpa dihangati oleh apinya kebudayaan yang berkepribadian nasional yang kuat.

Bidang-bidang sastra dan seni termasuk bidang-bidang terpenting dan bidang-bidang yang paling perasa daripada pekerjaan ideologi kita. Dan setiap pekerjaan ideologi tanpa perkecualian harus disubordinasikan kepada kepentingan rakyat Indonesia.

Perjuangan di bidang sastra dan seni adalah bagian daripada perjuangan kaum Komunis dalam mengindonesiakan Marxisme-Leninisme, bagian daripada perjuangan kita dalam menjalankan revolusi secara kreatif dalam menerapkan kebenaran universal Marxisme pada kenyataan-kenyataan spesifik negeri kita, dengan sepenuhnya memperhitungkan kemampuan dan tradisi, tuntutan-tuntutan dan taraf kesadaran rakyat Indonesia. Oleh karenanya, kaum Komunis dalam memecahkan sesuatu problem bukan pertama-tama bertolak dari formula-formula atau dalil-dalil yang sudah ready-made (tersedia), melainkan berlandaskan analisa yang ilmiah terhadap keadaan konkret. Dari sini keterangannya mengapa kaum Komunis juga menggarisbawahi seruan Bung Karno supaya “meninggalkan text-book thinking”. Ini berarti bahwa kita harus kreatif dan juga berkepribadian di bidang ilmu.

“Berkepribadian dalam kebudayaan” dan “meninggalkan text-book thinking” jika kita laksanakan dengan sadar dan konsekuen adalah dua prinsip yang akan membawa perkembangan besar dalam sastra dan seni serta ilmu Indonesia. Untuk melaksanakan dua prinsip ini kita harus lebih banyak mengenal keadaan negeri dan rakyat kita sendiri, mengenal masa lampau dan masa kini untuk membentuk masa depan yang gemilang. Ini berarti bahwa kita harus lebih sungguh-sungguh mempelajari sejarah dan geografi serta adat-istiadat rakyat kita. Tidak hanya untuk kerja politik, juga untuk kerja sastra dan seni serta ilmu diperlukan pengenalan yang dalam tentang masalah-masalah ini, sebab hanya dengan demikian kita dapat membangkitkan kebanggaan nasional rakyat, mendidik rakyat dengan cara yang paling cocok bagi mereka dan yang paling menjiwai mereka dengan kecintaan yang mendalam kepada tanah air.

Menegakkan kepribadian nasional dalam kebudayaan pada hakikatnya adalah mengobarkan patriotisme atau semangat banteng dalam kebudayaan. Dengan ini tidak berarti bahwa kita ingin memisahkan sastra dan seni kita dari sastra dan seni revolusioner dunia. Tidak, sama sekali tidak. Sastra dan seni yang berkepribadian adalah perwujudan patriotisme di bidang sastra dan seni, sedang patriotisme yang progresif, patriotisme revolusioner, yang selain mencintai tanah air dan rakyat Indonesia juga berwatak anti-imperialisme dan anti-pengisapan. Sastra dan seni Indonesia yang demikian dapat juga dinikmati oleh rakyat-rakyat negeri-negeri lain, seperti juga kita dapat menikmati sastra dan seni progresif dari rakyat-rakyat negeri lain. Sastra dan seni Indonesia yang berkepribadian nasional adalah kawan seperjuangan sastra dan seni revolusioner negeri-negeri lain, saling melengkapi dan saling mendorong dalam mengabdikan diri kepada perjuangan rakyat negeri masing-masing dan rakyat-rakyat sedunia.

Karena kepribadian bukan sesuatu yang jatuh dari langit, melainkan tumbuh dari proses kehidupan dan perjuangan sesuatu nasion, maka berbicara tentang kepribadian tanpa menghubungkannya dengan kepentingan kaum buruh dan tani sebagai mayoritas rakyat yang menciptakan kepribadian nasional dan bahkan yang menciptakan sejarah itu sendiri, hakikatnya adalah omong kosong. Inilah sebabnya pengibaran panji “Seni untuk Rakyat” atau seperti dikatakan Bung Karno di depan Kongres Solo LEKRA “seni dari rakyat untuk rakyat” harus terutama diartikan “seni dari kaum buruh dan tani untuk kaum buruh dan tani”. Selama ini sastrawan dan seniman revolusioner telah menunjukkan kesungguhan dan kesanggupannya dalam merealisasi semboyan itu dalam karya-karya dan kegiatan-kegiatan mereka. Sudah banyak kemajuan yang dicapai, namun masih lebih banyak lagi penyempurnaan yang diperlukan, terutama dalam memenuhi “dua tinggi”, yaitu tinggi mutu ideologi dan tinggi mutu artistik.

Dalam menyempurnakan pengabdian sastra dan seni kepada rakyat, ada kekurangan penting yang perlu segera kita atasi, yaitu belum dijadikannya prajurit sebagai salah satu objek karya sastra dan seni revolusioner. Sedangkan jika dilihat dari asal-usulnya, prajurit-prajurit kita pada umumnya berasal dari rakyat pekerja, mereka lahir di tengah-tengah nyala api Revolusi Agustus 1945 dan api perjuangan membasmi “PRRI-Permesta”, membebaskan Irian Barat dan mengganyang “Malaysia”, sedangkan vitalitasnya dalam perampungan tugas-tugas revolusi tidak dapat disangkal.

Sastra dan seni merupakan bagian dari usaha-usaha revolusi yang mutlak perlu, seperti mutlak perlunya jantung bagi kehidupan manusia. Tetapi sastra dan seni hanya akan menjadi jantung revolusi yang baik, bila ia berpanglimakan politik yang revolusioner. Ini sesuai sepenuhnya dengan penegasan Bung Karno bahwa seni dan politik harus satu, dan bahwa seni harus diabdikan kepada politik, kepada revolusi.

Karena sastra dan seni harus mengabdi kepada revolusi, maka sastra dan seni harus diintegrasikan dengan revolusi. Ini hanya mungkin manakala sastrawan-sastrawan dan seniman-seniman revolusioner mengintegrasikan pikiran, perasaan, dan tindakannya dengan revolusi, dengan kehidupan dan perjuangan revolusioner rakyat. Sebab hanya sastrawan-sastrawan dan seniman-seniman yang mempersenyawakan dirinya dengan massa akan disayangi oleh massa dan karya-karyanya akan disenangi massa. Tepat apa yang dikemukakan oleh almarhum Ki Hajar Dewantara di dalam pertemuan para sastrawan untuk pembentukan Fakultas Sastra yang pertama di Indonesia pada bulan Desember 1929 di Surakarta: “Apabila tuan-tuan tidak mau memperdulikan jiwa massa, massa juga tidak akan memperdulikan tuan-tuan”. Kata-kata arif ini bukan hanya penting bagi sarjana-sarjana sastra yang dituju oleh Ki Hajar ketika itu, tetapi juga berlaku sepenuhnya bagi sastrawan-sastrawan dan seniman-seniman revolusioner masa kini maupun masa nanti.

Untuk memiliki “jiwa massa” PKI menekankan pentingnya sastrawan dan seniman revolusioner terus-menerus membajakan diri dan mendidik diri, sehingga mereka senantiasa berada dalam kehangatan api perjuangan massa dan selalu meningkatkan pengetahuan baik tentang teori-teori revolusioner maupun tentang penciptaan sastra dan seni. Dengan demikian karya-karya mereka akan lebih baik mutu ideologi dan mutu artistiknya dan lebih mampu menggugah dan membangkitkan massa dalam menunaikan tugas-tugas sejarahnya.

Untuk menemukan cara-cara yang lebih efektif dalam menunaikan tugas-tugas berat tapi mulia itu, telah berkumpul di Jakarta sastrawan-sastrawan dan seniman-seniman peserta KSSR dari berbagai bidang kegiatan dan dari seluruh penjuru tanah air, dan kini mereka berada di ruangan ini bersama-sama Bung Karno yang mereka cintai.

Adalah pada tempatnya dan tidak berlebih-lebihanlah harapan mereka agar pada kesempatan ini nanti mereka mendapatkan bekal-bekal berharga langsung dari Bung Karno sendiri, untuk lebih menjamin dapatnya KSSR ini mencapai sukses yang maksimal dalam menjadikan sastra dan seni sebagai senjata ampuh di tangan rakyat.

Untuk tidak mengurangi waktu yang akan digunakan oleh Bung Karno, saya hentikan uraian saya sampai di sini dengan harapan agar melalui KSSR ini PKI dapat bersama-sama Bung Karno dan kaum revolusioner lainnya merealisasi secara konsekuen prinsip “berkepribadian dalam kebudayaan”.

Ayo bersama Bung Karno kita bina kebudayaan yang berkepribadian nasional!

 

Jakarta, 27 Agustus 1964.

Lanjutan :

http://www.marxists.org/indonesia/indones/1964-AiditSastra2.htm

http://www.marxists.org/indonesia/indones/1964-AiditSastra.htm

http://www.marxists.org/indonesia/indones/1964-AiditPolitikLuarNegeri.htm

http://www.marxists.org/indonesia/indones/1964-AiditPemecahanEkonomi.htm

selengkapnya baca di :

http://www.marxists.org/indonesia/index.htm

About sosialisid

Sudah Saatnya Rakyat Indonesia Keluar dari Lignkaran Setan Kapitalis dan Liberalis,Dengungkan Revolusi !
This entry was posted in SOSKOMID. Bookmark the permalink.

Komentar Anda :

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s