Pada Era Ir Soekarno dan Kuatnya Pengaruh SosialKomunis,Kekuatan Militer dan Ideologi Bangsa Kita Disegani dan Ditakuti Dunia

Militer Indonesia Pernah Sangat Ditakuti Di Dunia

 1960-an, Era Presiden Sukarno, kekuatan militer Indonesia adalah salahsatu yang terbesar dan terkuat di dunia. Saat itu, bahkan kekuatan Belanda sudah tidak sebanding dengan Indonesia, dan Amerika sangat khawatir dengan perkembangan kekuatan militer kita yang didukung besar-besaran oleh teknologi terbaru Uni Sovyet.

1960, Belanda masih bercokol di Papua. Melihat kekuatan Republik Indonesia yang makin hebat, Belanda yang didukung Barat merancang muslihat untuk membentuk negara boneka yang seakan-akan merdeka, tapi masih dibawah kendali Belanda.

Presiden Sukarno segera mengambil tindakan ekstrim, tujuannya, merebut kembali Papua. Sukarno segera mengeluarkan maklumat “Trikora” di Yogyakarta, dan isinya adalah:

1. Gagalkan pembentukan negara boneka Papua buatan kolonial Belanda.
2. Kibarkan Sang Saka Merah Putih di seluruh Irian Barat
3. Bersiaplah untuk mobilisasi umum, mempertahankan kemerdekaan dan kesatuan tanah air bangsa.

Berkat kedekatan Indonesia dengan Sovyet, maka Indonesia mendapatkan bantuan besar-besaran kekuatan armada laut dan udara militer termaju di dunia dengan nilai raksasa, US$ 2.5 milyar. Saat itu kekuatan militer Indonesia menjadi yang terkuat di seluruh belahan bumi selatan.

Kekuatan utama Indonesia di saat Trikora itu adalah salahsatu kapal perang terbesar dan tercepat di dunia buatan Sovyet dari kelas Sverdlov, dengan 12 meriam raksasa kaliber 6 inchi. Ini adalah KRI Irian, dengan bobot raksasa 16.640 ton dengan awak sebesar 1270 orang termasuk 60 perwira. Sovyet, tidak pernah sekalipun memberikan kapal sekuat ini pada bangsa lain manapun, kecuali Indonesia. (Kapal-kapal terbaru Indonesia sekarang dari kelas Sigma hanya berbobot 1600 ton).

[Image: KRI+Irian+4.jpg]

Angkatan udara Indonesia juga menjadi salahsatu armada udara paling mematikan di dunia, yang terdiri dari lebih dari 100 pesawat tercanggih saat itu. Armada ini terdiri dari :
1. 20 pesawat pemburu supersonic MiG-21 Fishbed.
2. 30 pesawat MiG-15
3. 49 pesawat tempur high-subsonic MiG-17.
4. 10 pesawat supersonic MiG-19.

[Image: mig-21+p.jpg]

Pesawat MiG-21 Fishbed adalah salahsatu pesawat supersonic tercanggih di dunia, yang telah mampu terbang dengan kecepatan mencapai Mach 2. Pesawat ini bahkan lebih hebat dari pesawat tercanggih Amerika saat itu, pesawat supersonic F-104 Starfighter dan F-5 Tiger. Sementara Belanda masih mengandalkan pesawat-pesawat peninggalan Perang Dunia II seperti P-51 Mustang.

[Image: 82_Sqn_RAAF_%28P02032-023%29.jpg]

(bandingin ma punya Indonesia di atas ganSleepy)

Sebagai catatan, kedahsyatan pesawat-pesawat MiG-21 dan MiG-17 di Perang Vietnam sampai mendorong Amerika mendirikan United States Navy Strike Fighter Tactics Instructor, pusat latihan pilot-pilot terbaik yang dikenal dengan nama TOP GUN.

Indonesia juga memiliki armada 26 pembom jarak jauh strategis Tu-16 Tupolev (Badger A dan B) ini membuat Indonesia menjadi salahsatu dari hanya 4 bangsa di dunia yang mempunyai pembom strategis, yaitu Amerika, Rusia, dan Inggris. Pangkalannya terletak di Lapangan Udara Iswahyudi, Surabaya.

[Image: tu16-2.jpg?w=807&h=488]

Bahkan China dan Australia pun belum memiliki pesawat pembom strategis seperti ini. Pembom ini juga dilengkapi berbagai peralatan elektronik canggih dan rudal khusus anti kapal perang AS-1 Kennel, yang daya ledaknya bisa dengan mudah menenggelamkan kapal-kapal tempur Barat.

Indonesia juga memiliki 12 kapal selam kelas Whiskey, puluhan kapal tempur kelas Corvette, 9 helikopter terbesar di dunia MI-6, 41 helikopter MI-4, berbagai pesawat pengangkut termasuk pesawat pengangkut berat Antonov An-12B. Total, Indonesia mempunyai 104 unit kapal tempur. Belum lagi ribuan senapan serbu terbaik saat itu dan masih menjadi legendaris sampai saat ini, AK-47.

Ini semua membuat Indonesia menjadi salasahtu kekuatan militer laut dan udara terkuat di dunia. Begitu hebat efeknya, sehingga Amerika di bawah pimpinan John F. Kennedy memaksa Belanda untuk segera keluar dari Papua, dan menyatakan dalam forum PBB bahwa peralihan kekuasaan di Papua, dari Belanda ke Indonesia adalah sesuatu yang bisa diterima.

Agresi Militer Indonesia.

Operasi Trikora
Ketika Indonesia memproklamasikan kemerdekaannya pada 17 Agustus 1945, Indonesia mengklaim seluruh wilayah Hindia Belanda, termasuk wilayah barat Pulau Papua. Namun demikian, pihak Belanda menganggap wilayah itu masih menjadi salah satu provinsi Kerajaan Belanda. Pemerintah Belanda kemudian memulai persiapan untuk menjadikan Papua negara merdeka selambat-lambatnya pada tahun 1970-an. Namun pemerintah Indonesia menentang hal ini dan Papua menjadi daerah yang diperebutkan antara Indonesia dan Belanda. Hal ini kemudian dibicarakan dalam beberapa pertemuan dan dalam berbagai forum internasional. Dalam Konferensi Meja Bundar tahun 1949, Belanda dan Indonesia tidak berhasil mencapai keputusan mengenai Papua bagian barat, namun setuju bahwa hal ini akan dibicarakan kembali dalam jangka waktu 1 tahun.

Pada bulan Desember 1950, PBB memutuskan bahwa Papua bagian barat memiliki hak merdeka sesuai dengan pasal 73e Piagam PBB. Karena Indonesia mengklaim Papua bagian barat sebagai daerahnya, Belanda mengundang Indonesia ke Mahkamah Internasional untuk menyelesaikan masalah ini, namun Indonesia menolak. Setelah Indonesia beberapa kali menyerang Papua bagian barat, Belanda mempercepat program pendidikan di Papua bagian barat untuk persiapan kemerdekaan. Hasilnya antara lain adalah sebuah akademi angkatan laut yang berdiri pada 1956 dan tentara Papua pada 1957. Sebagai kelanjutan, pada 17 Agustus 1956 Indonesia membentuk Provinsi Irian Barat dengan ibukota di Soasiu yang berada di Pulau Tidore, dengan gubernur pertamanya, Zainal Abidin Syah yang dilantik pada tanggal 23 September 1956.
Pada tanggal 6 Maret 1959, harian New York Times melaporkan penemuan emas oleh pemerintah Belanda di dekat laut Arafura. Pada tahun 1960, Freeport Sulphur menandatangani perjanjian dengan Perserikatan Perusahaan Borneo Timur untuk mendirikan tambang tembaga di Timika, namun tidak menyebut kandungan emas ataupun tembaga.

Indonesia mulai mencari bantuan senjata dari luar negeri menjelang terjadinya konflik antara Indonesia dan Belanda. Indonesia mencoba meminta bantuan dari Amerika Serikat, namun gagal. Akhirnya, pada bulan Desember 1960, Jendral A. H. Nasution pergi ke Moskwa, Uni Soviet, dan akhirnya berhasil mengadakan perjanjian jual-beli senjata dengan pemerintah Uni Soviet senilai 2,5 miliar dollar Amerika dengan persyaratan pembayaran jangka panjang. Setelah pembelian ini, TNI mengklaim bahwa Indonesia memiliki angkatan udara terkuat di belahan bumi selatan. Amerika Serikat tidak mendukung penyerahan Papua bagian barat ke Indonesia karena Bureau of European Affairs di Washington, DC menganggap hal ini akan “menggantikan penjajahan oleh kulit putih dengan penjajahan oleh kulit coklat”. Tapi pada bulan April 1961, Robert Komer dan McGeorge Bundy mulai mempersiapkan rencana agar PBB memberi kesan bahwa penyerahan kepada Indonesia terjadi secara legal. Walaupun ragu, presiden John F. Kennedy akhirnya mendukung hal ini karena iklim Perang Dingin saat itu dan kekhawatiran bahwa Indonesia akan meminta pertolongan pihak komunis Soviet bila tidak mendapat dukungan AS.

Indonesia membeli berbagai macam peralatan militer, antara lain 41 Helikopter MI-4 (angkutan ringan), 9 Helikopter MI-6 (angkutan berat), 30 pesawat jet MiG-15, 49 pesawat buru sergap MiG-17, 10 pesawat buru sergap MiG-19, 20 pesawat pemburu supersonik MiG-21, 12 kapal selam kelas Whiskey, puluhan korvet, dan 1 buah Kapal penjelajah kelas Sverdlov (yang diberi nama sesuai dengan wilayah target operasi, yaitu KRI Irian). Dari jenis pesawat pengebom, terdapat sejumlah 22 pesawat pembom ringan Ilyushin Il-28, 14 pesawat pembom jarak jauh TU-16, dan 12 pesawat TU-16 versi maritim yang dilengkapi dengan persenjataan peluru kendali anti kapal (rudal) air to surface jenis AS-1 Kennel. Sementara dari jenis pesawat angkut terdapat 26 pesawat angkut ringan jenis IL-14 dan AQvia-14, 6 pesawat angkut berat jenis Antonov An-12B buatan Uni Soviet dan 10 pesawat angkut berat jenis C-130 Hercules buatan Amerika Serikat. Belanda mengetahui armada baru Indonesia bukanlah tandingan Armada Belanda yang masih mengandalkan sisa-sisa PD-II, Dan berakhirlah sepak terjang belanda di tanah Nusantara dengan menyerahkan tanpa syarat Papua bagian Barat sesuai anjuran dari Presiden AS saat itu yg mengetahui bahwa armada tempur RI sudah bersiap menggempur Belanda di Papua Barat. dan jika perang terbuka terjadi, sudah pasti sisa-sisa tentara sekutu yang berada di papua saat itu akan di musnahkan dgn mudahnya.

[Image: 55.jpg]

Operasi Dwikora
Aksi tersebut dilakukan Soekarno karena Malaysia dianggap sudah tidak menghormati Indonesia melalui aksi demonstrasi anti Indonesia pada tanggal 17 September 1963 di Kuala Lumpur dengan cara menyerbu gedung KBRI, merobek-robek foto Soekarno, membawa lambang Negara Garuda Pancasila ke hadapan Tuanku Abdul Rahman Perdana Menteri Malaysia saat itu dan memaksanya untuk menginjak Garuda. Sejak saat itulah kemarahan Soekarno atas Malaysia mencapai puncaknya yang pada akhirnya memunculkan komando Dwikora.

Sebenarnya awal konflik Indonesia – Malaysia ini diawali oleh peristiwa klaim federasi Malaysia atas wilayah Brunei, Sabah, Serawak dan Singapura yang akan digabung menjadi persekutuan tanah Melayu (tahun 1961). Peristiwa ini membuat presiden Soekarno dan beberapa negara lain kecewa. Soekarno menganggap pembentukan Federasi Malaysia ini sebagai proyek Nekolim (Neo-Kolonialisme dan Imperialisme) baru di kawasan Asia Tenggara yang dipimpin Inggris serta tidak sesuai dengan perjanjian Manila (Manila Accord).

Pasca demonstrasi anti-Indonesia di Kuala Lumpur, pada tanggal 20 januari 1963 Indonesia melalui Mentri Luar Negeri Soebandrio menyatakan sikap bermusuhan terhadap Malaysia. sejak saat itulah kemudian muncul istilah “Ganyang Malaysia” dan “Dwikora” yang disebut oleh Soekarno sebagai upaya menjaga martabat Negara Republik Indonesia.

Ternyata selain Indonesia ada tiga Negara lain yang kecewa dan mengecam perbuatan Malaysia pada tahun yang sama. Negara-negara tersebut adalah :

Brunei
Sejak aksi klaim wilayah oleh Malaysia, di Brunei, Tentara Nasional Kalimantan Utara (TNKU) memberontak pada 8 Desember 1962. Mereka mencoba menangkap Sultan Brunei yang dianggap telah bekerjasama dengan Inggris, menguasai ladang minyak dan menyandera orang Eropa. Sultan lolos dan meminta pertolongan Inggris. Dia menerima pasukan Inggris dan Gurkha dari Singapura. Pada 16 Desember, Komando Timur Jauh Inggris (British Far Eastern Command) mengklaim bahwa seluruh pusat pemberontakan utama telah diatasi, dan pada 17 April 1963, pemimpin pemberontakan ditangkap dan pemberontakan berakhir.

Filipina
Filipina memiliki hubungan sejarah dengan kesultanan Sulu di daerah Sabah dan menganggapnya sebagai bagian dari wilayahnya. Dan ketika Malaysia melakukan aksi klaim wilayah, Filipina menyatakan kekecewaannya dan secara tegas menolak federasi Malaysia dan mengutuk tindakan tersebut. Meskipun tidak turut serta dalam perang, namun Filipina berani memutuskan hubungan diplomatik dengan Malaysia sebelum Malaysia meresmikan Negara federasinya (16 September 1963)

Singapura
Sebenarnya Negara ini yang paling tidak tegas terkait aksi klaim Malaysia di tahun 1961 tersebut. Tapi pada akhir peresmian pembentukan negara federasi Malaysia (16 September 1963) Singapura menyatakan sikap ketidaksetujuannya dan keluar dari anggota Negara federasi.

Pada 1 Juli 1965, militer Indonesia yang berkekuatan kurang lebih 5000 orang melabrak pangkalan Angkatan Laut Malaysia di Semporna. Serangan dan pengepungan terus dilakukan hingga 8 September namun gagal. Peristiwa ini dikenal dengan “Pengepungan 68 Hari” oleh warga Malaysia. Menjelang akhir 1965, Jendral Soeharto memegang kekuasaan di Indonesia setelah berlangsungnya G30S. Oleh karena konflik domestik ini, keinginan Indonesia untuk meneruskan perang dengan Malaysia menjadi berkurang dan peperangan pun mereda.

Pada 28 Mei 1966 di sebuah konferensi di Bangkok, Kerajaan Malaysia dan pemerintah Indonesia mengumumkan penyelesaian konflik. Kekerasan berakhir bulan Juni, dan perjanjian perdamaian ditandatangani pada 11 Agustus dan diresmikan dua hari kemudian.

Merupakan masa dimana peralihan Nusantara yg menjadi bagian Blok Timur (Rusia) berpindah menjadi bagian Blok Barat (Sekutu) sehingga sesaat setelah peralihan itu maka pemerintahan yang baru yang di bawah pengaruh Barat (sekutu) melakukan aksi terakhir yang sangat tidak berguna di kemudian hari.

Operasi Seroja(Invasi terakhir)
Operasi Seroja adalah sandi untuk invasi Indonesia ke Timor Timur yang dimulai pada tanggal 7 Desember 1975. Pihak Indonesia menyerbu Timor Timur karena adanya desakan Amerika Serikat dan Australia yang menginginkan agar Fretilin yang berpaham komunisme tidak berkuasa di Timor Timur.

[Image: 1.jpg]

Percaya ga percaya, hal-hal canggih diatas beberapa tahun sebelumnya seperti ini gan.

[Image: pasukan-bambu-runcing.jpg]

Hebatnya, RI muda hanya butuh kurang dari 20thn untuk memiliki armada tempur termaju di dunia. evolusi yang cuma negri kitalah yang mampu melakukannya, dari sebatang bambu menjadi rudal mematikan di genggaman masyarakat yg bosan dengan hidup terjajah selama 350 tahun. Bangsa ini mampu menguasai seluruh kawasan Asia tenggara dan sebagian wilayah Australia, namun sejarah berbicara lain.

Bonus : Invasi Jaman Jadul Penduduk Nusantara

sumber : http://iblogaya.blogspot.com/2012/10/militer-indonesia-pernah-sangat.html

 

Kenyataanya Kini :

Namun Pada era sekarang ini,Indonesia seakan – akan direndahkan dan diremehkan oleh beberapa negara di dunia,termasuk negara dengan pendirian Kapitalis dan Liberalis yang kuat,kebijakan internasional negara kita seakan akan di setir oleh mereka,kita bagaikan jongos yang haya berkata ya ya dan ya saja,bahkan kekayaan alam kita disedot dan maaf “dipe***a” habis habisan,semua dibawa ke mereka,hanya nama perusahaan tambangnya saja yang diberi Embel-Embel Indonesia atau Nusantara.

salam revolusi putih !

About sosialisid

Sudah Saatnya Rakyat Indonesia Keluar dari Lignkaran Setan Kapitalis dan Liberalis,Dengungkan Revolusi !
This entry was posted in Uncategorized and tagged , , . Bookmark the permalink.

5 Responses to Pada Era Ir Soekarno dan Kuatnya Pengaruh SosialKomunis,Kekuatan Militer dan Ideologi Bangsa Kita Disegani dan Ditakuti Dunia

  1. einstein says:

    Yok kita pejuangkan lagi harga diri bangsa ini dan kembali kita luruskan sejarah !! Siapa yang benar gan!!

  2. .muhamad saw says:

    Ganyang maling!

  3. Ipir raya says:

    Bangkitlah Indonesia ku jadilah negara yang disegani dunia.

  4. Ipir raya says:

    Ganjang Malaysia licak amerika campak kopaik dibuuk ubukan negara israel dan sekutunya.BANGKITLAH INDONESIA JADILAH NEGARA YANG BERANI MELAWAN KETTIDAKADILAN OLEH BANGSA BARAT.LICAK HOMPEH NEGARA BARAT ITU BIA SAMPAI MATI CAI.OKE SALAM PEMUDA INDONESIA SATU HATI.

  5. Ipin Upin says:

    Pemerintah sekarang juga jadi jongos amerika & cina tuh..

Komentar Anda :

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s